Indikator Aroon MetaTrader | Identifikasi Tren Pasar Forex

Desember 22, 2021 02:41 UTC
Waktu membaca: 12 menit

Ada berbagai macam indikator yang tersedia secara gratis di internet. Oleh karena itu, banyak pedagang merasa tidak aman di antara variasi ini dan takut bahwa mereka tidak akan memilih indikator yang tepat untuk membuat strategi perdagangan mereka sendiri.

Untuk membantu Anda meningkatkan strategi atau membuat strategi trading Anda sendiri, di sisa artikel ini kami akan memberi Anda informasi lebih lanjut tentang indikator Aroon yang tersedia di platform trading MetaTrader 4 dan MetaTrader 5.

Apa itu Indikator Aroon?

Aroon adalah indikator MetaTrader yang memungkinkan Anda mengidentifikasi tren pasar serta membalikkannya.

Aroon adalah indikator analisis teknis, tetapi tidak seperti rata-rata bergerak (Moving Averge), misalnya, MT5 Aroon direpresentasikan sebagai osilator. Hal ini juga digunakan untuk menentukan pergerakan pasar dengan mengantisipasi daya beli dan daya jual sesuai dengan nilai pasar maksimum dan minimum.

Cara Mengunduh Indikator Aroon

Aroon adalah osilator dan indikator MetaTrader, tetapi biasanya tidak tersedia langsung di platform perdagangan.

Oleh karena itu perlu mengunduh:

✅Aroon MQL4 untuk MetaTrader 4

✅Aroon MQL5 untuk MetaTrader 5

Anda perlu mengunduh file zip dan kemudian mengekstraknya untuk mengakses file penunjuk.

Anda nanti dapat menambahkannya ke MetaTrader.

Kemudian buka MetaTrader dan ikuti langkah-langkah berikut:

File - Buka Folder Data - MQL4 atau MQL5 - Folder "Indikator"

Di folder "Indicators", tambahkan indikator Aroon (Drag and Drop), lalu tutup folder dan platform.

Setelah platform dihidupkan ulang, Anda akan menemukan indikator Aroon di bagian bawah daftar indikator atau di bagian Kustom (Sisipkan - Indikator - Kustom).

Indikator Aroon Forex

Jika Anda tidak terbiasa dengan indikator MetaTrader gratis ini, Anda mungkin bertanya-tanya seperti apa indikator Aroon pada grafik trading .

Indikator Aroon MT4 adalah sebuah osilator, yang nilainya berfluktuasi antara 0-100 dan terdiri dari dua garis, yang dapat Anda sesuaikan sesuai keinginan:

  • Aroon Atas (biru)
  • Aroon Bawah (merah)
Sumber: Platform Admirals, indikator Aroon MT5, grafik D1 EURUSD dari 11 Juni 2019 hingga 31 Januari 2020. Diterbitkan pada 31 Januari 2020. Harap diperhatikan: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Oleh karena itu, indikator Aroon cukup mudah untuk diinterpretasikan. Pada bagian berikut kami akan menyajikan metode interpretasi, tetapi pertama-tama, kami akan mengidentifikasi rumus perhitungan indikator Aroon.

Indikator Aroon - Rumus Perhitungan

Seperti disebutkan di atas, Aroon adalah indikator dua garis:

  • Indikator Aroon Up = ((Jumlah periode - jumlah periode dari maksimum maksimum) / N) * 100
  • Indikator Aroon Down = ((Jumlah periode - jumlah periode dari minimum terendah) / N) * 100

Konfigurasi osilator Aroon sederhana dan menggunakan satu parameter untuk perhitungan:

  • Jumlah periode (N)

Umumnya, indikator diatur ke 10 periode. Namun, trader dapat memilih periode lain untuk menyesuaikan sensitivitas MT4 Aroon sesuai keinginannya. Menyesuaikan parameter inti MT4 dan MT5 Aroon adalah keuntungan nyata!

Berikut adalah contoh penghitungan garis indikator Aroon:

  • Grafik harian
  • Jumlah periode: 10
  • Harga tertinggi selama 10 hari terakhir adalah 8 hari yang lalu
  • Harga terendah selama 10 hari terakhir adalah 2 hari yang lalu

Dengan demikian:

  • Aroon Up untuk hari ini akan sama dengan: ((10 - 8) / 10) * 100 = 20
  • Aroon Down untuk hari ini akan sama dengan: ((10 - 2) / 10) * 100 = 80

Bagaimana Anda bisa menafsirkan garis Aroon?

Interpretasi Indikator Aroon

Ingin tahu bagaimana menafsirkan pergerakan indikator Aroon atau bagaimana mengidentifikasi tren pasar dengan bantuannya? Temukan jawabannya di bagian selanjutnya!

Interpretasi indikator Aroon relatif sederhana, tergantung pada dua garis yang disebutkan di atas, tetapi juga pada level 70 - 50 dan 30.

Mengenai dua baris, kita dapat menafsirkannya sebagai berikut:

  • Jika garis Aroon Atas berada di atas garis Aroon Down, itu menunjukkan tren naik
  • Jika garis Aroon Bawah berada di atas garis Aroon Up, itu menunjukkan tren turun
Sumber: Platform Admirals, indikator Aroon MT5, EURUSD, grafik D1 dari 19 September 2019 hingga 31 Januari 2020. Diterbitkan pada 31 Januari 2020. Harap diperhatikan: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Mengenai level yang ada pada osilator, kita dapat menafsirkannya sebagai berikut:

  • Jika garis Aroon Atas berada di atas level 70, ini menunjukkan tren naik
  • Jika garis Aroon Bawah berada di atas level 70, ini menunjukkan tren turun
Sumber: Platform Admirals, indikator Aroon MT5, EURUSD, grafik D1 dari 27 September 2019 hingga 31 Januari 2020. Diterbitkan pada 31 Januari 2020. Harap dicatat: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Demikian pula:

  • Jika garis jatuh di bawah level 50, ini menunjukkan bahwa tren saat ini sedang turun.
  • Jika garis jatuh di bawah level 30, ini menunjukkan kemungkinan pembalikan tren.

Analisis Tren dengan Indikator Aroon

Ada tiga tahapan munculnya sinyal tren Aroon :

1️⃣Pertama-tama, garis indikator akan berpotongan

2️⃣Kemudian garis akan melebihi level 50

3️⃣Akhirnya, salah satu garis akan mencapai level 100

Singkatnya, tahap pertama dari tren naik adalah ketika Aroon Up melintasi Aroon Down. Ingatlah bahwa, pada prinsipnya, indikator Aroon memungkinkan Anda untuk melihat aspek temporal dari sebuah tren, yaitu awal dan akhir.

Tahap kedua adalah ketika Aroon Up berada di atas level 50 dan Aroon Down turun di bawah level 50.

Terakhir, tahap ketiga adalah ketika Aroon Up mencapai level 100, dan Aroon Down berada dalam jarak yang relatif pendek (mendekati level 30).

Harap dicatat bahwa tahap pertama dan kedua tidak selalu muncul dalam urutan ini.

Kemungkinan Sinyal Perdagangan Dengan Indikator Aroon

Pada grafik perdagangan dimungkinkan untuk mengidentifikasi beberapa sinyal dengan Indikator Aroon, misalnya:

➡Salah satu garis mencapai maksimum, sementara yang lain mencapai minimum.

- Uptrend kuat ketika Aroon Atas bergerak di atas level 70 dan pada saat yang sama, Aroon Down bergerak di bawah level 30. Jika tidak, ini menunjukkan tren menurun.

➡Dua sinyal untuk menggambarkan rentang potensial:

- Ketika Aroon Atas dan Aroon Bawah paralel, ini menunjukkan konsolidasi pasar.

- Ketika dua garis bergerak di bawah level 50, mereka menunjukkan kurangnya pergerakan terarah.

➡Sinyal menyilang 

- Saat Aroon Atas melintasi Aroon Bawah, ini menunjukkan sinyal beli. Kebalikannya berlaku untuk sinyal jual.

Sumber: Platform Admirals, indikator Aroon MT5, EURUSD, grafik H4 dari 13 Desember 2019 hingga 14 Januari 2020. Diterbitkan pada 14 Januari 2020. Harap dicatat: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Mari kita bandingkan indikator Aroon MT5 dengan:

  • Aroon vs MACD

Kecuali bahwa keduanya termasuk dalam keluarga indikator osilator MetaTrader, MACD tidak memiliki kesamaan dengan indikator Aroon.

  • Aroon Vs. ADX

Namun, indikator-indikator ini memiliki karakteristik yang serupa.

Indikator Aroon menggunakan jumlah periode sebagai parameter utama.

Garis Aroon Up dan Aroon Down mewakili waktu dalam persentase antara nilai maksimum dan minimum terakhir.

Ini membantu Anda mengidentifikasi arah dan intensitas tren pasar.

ADX menunjukkan kekuatan pergerakan, dan untuk menentukan arah tren perlu menggunakan indikator +DI dan -DI.

Dibandingkan dengan indikator Aroon, ADX didasarkan pada rumus perhitungan yang jauh lebih kompleks dengan ATR.

Indikator MT4 dan MT5 Aroon - Pasar CFD

Indikator Aroon digunakan dengan cara yang sama di semua pasar.

Oleh karena itu, pasar apa pun yang disukai pedagang, pendekatannya akan tetap sama, terlepas dari apakah itu digunakan pada:

  • Forex
  • CFD pada Indeks
  • CFD komoditas
  • CFD mata uang kripto

Osilator Aroon MT4

Aroon Oscillator membantu Anda menafsirkan sinyal indikator Aroon. Ini adalah versi perbaikan dari indikator dasar.

Aroon Oscillator berfluktuasi antara -100 dan +100 dan mewakili perbedaan antara Aroon Up dan Aroon Down.

Dengan demikian, perpotongan dua garis Aroon Up dan Aroon Down direpresentasikan pada osilator MT5 Aroon sebagai transisi di atas atau di bawah nilai 0.

Divergensi osilator Aroon menonjolkan persimpangan dan jarak antara dua garis indikator dasar. Ini membantu untuk mengidentifikasi persimpangan antara Aroon Up dan Aroon Down dan oleh karena itu untuk merekam sinyal beli dan jual dengan cara yang lebih sederhana.

Osilator Aroon menawarkan, antara lain, kemungkinan untuk menghindari sinyal palsu, menganalisis jika melebihi area +50 atau -50.

Sumber: Platform Admirals, Aroon Oscillator MT5, EURUSD , grafik H4 dari 19 Desember 2019 - 14 Januari 2020. Diterbitkan pada 14 Januari 2020. Harap diperhatikan: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Aroon Oscillator dapat diunduh dengan mengakses tautan ini .

Strategi Perdagangan Indikator Aroon

Berikut adalah contoh trading dengan indikator Aroon.

Sumber: Platform Admirals, Indikator Aroon MT5, USDJPY , grafik D1 dari 25 Oktober 2018 hingga 15 Maret 2019. Diterbitkan pada 14 Januari 2020. Harap diperhatikan: kinerja masa lalu bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk hasil di masa mendatang.

Pada grafik harian di atas USDJPY, indikator Aroon ditetapkan selama 25 periode.

Pada tanggal 3 Desember 2018, Aroon Down melewati Aroon Up, menawarkan sinyal jual Aroon di sekitar 113,50.

Sinyal Aroon ini kemudian diperkuat, mengkonfirmasi tren turun yang kuat karena Aroon Down, yang melebihi level 70, sementara Aroon Up tetap di bawah level 30.

Dimulai pada tanggal 4 Februari 2019, terjadi pembalikan dari dua garis Aroon, yang menunjukkan sinyal untuk menutup posisi di sekitar 109,50, dengan keuntungan sekitar 400 pips.

Selanjutnya, kami melihat bahwa pasangan mata uang USDJPY mencatat kenaikan, yang menegaskan kebutuhan untuk menutup transaksi dan bahkan untuk membuka posisi beli.

Kesimpulan - Indikator Aroon Forex

Tujuan dari setiap analisis adalah untuk memprediksi pergerakan harga di masa depan. Indikator Aroon memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi tren pasar serta pembalikan tren di pasar keuangan lainnya.

Dengan indikator ini Anda akan dapat mengidentifikasi kemungkinan sinyal masuk dan keluar. Perhatikan bahwa sinyal palsu juga dapat muncul, jadi menambahkan osilator Aroon ke grafik akan meningkatkan akurasinya.

Seperti yang telah saya sebutkan beberapa kali dalam artikel ini, sangat penting untuk mempraktikkan cara kerja indikator apa pun di akun demo!

Klik banner di bawah ini untuk membuka akun demo trading!

 

Tentang Admirals 

Admirals adalah broker Forex dan CFD pemenang banyak penghargaan yang teregulasi secara global, menawarkan trading pada lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

Artikel lainnya yang mungkin menarik bagi Anda

***

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, penawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi pada instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading tersebut bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk kinerja saat ini atau masa depan, karena keadaan dapat berubah seiring waktu. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

Avatar-Admiral Markets
Admiral Markets Solusi lengkap untuk membelanjakan, berinvestasi, dan mengelola uang Anda

Lebih dari sekadar broker, Admiral Markets adalah pusat keuangan, menawarkan berbagai macam produk dan layanan keuangan. Kami memungkinkan pendekatan keuangan pribadi melalui solusi lengkap untuk berinvestasi, membelanjakan, dan mengelola uang.