Bagaimana Cara Menggunakan Indikator RSI?

Admiral Markets
10 Menit baca

Artikel ini akan membahas cara melakukan trading dengan Indeks Kekuatan Relatif atau indikator Relative Strength Index (RSI), alasan mengapa para trader menggunakan indikator RSI, apa itu indikator RSI serta cara menggunakan indikator RSI dan cara membaca indikator rsi, serta pembahasan mengenai garis tren (trendline) RSI dan RSI dua periode divergence.

Analisis teknis adalah sebuah metode untuk memprediksi pergerakan harga dan tren pasar di masa depan dengan mempelajari grafik pasar di masa lalu dan membandingkannya dengan grafik yang ada saat ini. Analisis teknis berhubungan dengan apa yang sebenarnya terjadi di pasar, dan apa yang mungkin terjadi. Analisis teknis memperhitungkan harga instrumen dan membuat grafik dari data instrumen tersebut untuk digunakan sebagai alat utama.

Salah satu keuntungan utama dari analisis teknis adalah bahwa jika hal ini dilakukan oleh analis yang berpengalaman, mereka dapat mengikuti berbagai jenis pasar keuangan dan instrumen pasar secara bersamaan. Ada tiga prinsip utama dalam analisis teknis yang harus diperhatikan sebelum dapat menggunakan indikator RSI secara tepat:

Tren adalah teman Anda

Analisis teknis digunakan untuk mengidentifikasi pola perilaku pasar yang telah lama diakui sebagai faktor yang signifikan dalam hal pergerakan harga. Untuk berbagai jenis pola yang dapat terbentuk pada pasar keuangan, selalu ada kemungkinan bahwa pola tersebut dapat bergerak sesuai dengan hasil yang diharapkan. Selain itu, ada juga pola yang diketahui dapat berulang secara konsisten.

Sejarah berulang kembali

Pola grafik Forex telah diakui dan dikategorikan selama lebih dari 100 tahun, dan kenyataan bahwa banyak pola grafik pasar keuangan yang berulang dengan cara yang sama, mengarah pada kesimpulan bahwa psikologi manusia hanya mengalami sedikit perubahan dari waktu ke waktu.

Aksi Harga (Price Action) mengubah segalanya

Aksi harga adalah cerminan dari segala sesuatu yang dapat mempengaruhi pergerakan harga pada pasar keuangan, misalnya, faktor penawaran dan permintaan, faktor-faktor politik dan sentimen pasar. Namun, analis teknis murni hanya memperhitungkan pola pergerakan harga, dan tidak memperhitungkan faktor lainnya pada aksi harga. Salah satu indikator yang sangat diandalkan oleh analisis teknis adalah indikator RSI.

Melakukan trading dengan indikator RSI menjadi semakin populer karena formulanya yang kuat, dan juga kemungkinan penggunaan divergensi indikator RSI

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang RSI Sebelum Anda Menggunakannya - Dasar-Dasar Indikator RSI

Apa itu indikator RSI?

Indikator RSI mengukur pergerakan naik turun harga dengan kisaran rasio 0-100. Awalnya indikator ini dikembangkan oleh J.Welles Wilder.

Jika indikator RSI berada pada rasio 70 atau lebih besar, maka instrumen diasumsikan berada dalam kondisi overbought (situasi di mana harga telah naik lebih daripada ekspektasi pasar). Jika indikator RSI berada pada rasio 30 atau lebih kecil, maka hal tersebut akan diinterpretasikan sebagai sinyal bahwa instrumen mungkin ada dalam kondisi oversold (situasi di mana harga telah jatuh lebih daripada ekspektasi pasar).

Bertentangan dengan pendapat umum, RSI adalah indikator utama. Rumus perhitungan untuk indikator RSI melibatkan dua persamaan untuk menyelesaikan rumus. Komponen pertama persamaan adalah untuk mendapatkan nilai Relative Strength (RS) awal, yang merupakan rasio dari rata-rata 'Naik' mendekati rata-rata 'Turun' mendekati periode 'N' yang direpresentasikan dalam rumus berikut:

  • RS = Rata-rata penutupan hari 'N' naik / Rata-rata hari 'N' turun

Nilai RSI aktual dihitung dengan pengindeksan indikator kepada rasio 100, melalui penggunaan rumus berikut:

  • RSI = 100 - (100/1 + RS)

Jika Anda menggunakan MetaTrader (MT4), Anda dapat melampirkan indikator RSI pada grafik MT4 Anda, dan cukup seret dan letakkan di jendela grafik utama. Berikut tampilan GIF yang disediakan di bawah ini menunjukkan proses tersebut:

Sumber: MetaTrader 4 - Pemilihan Indikator RSI

Berikut adalah beberapa contoh strategi trading yang dapat Anda gunakan dengan indikator RSI:

Strategi Trading Indikator RSI

LEVEL OBOS (Overbought/Oversold) RSI

Jika rasio indikator RSI kurang dari 30, maka hal itu berarti bahwa pasar berada dalam kondisi oversold, dan harga pada akhirnya memiliki kemungkinan untuk naik. Setelah tren pembalikan dikonfirmasi, maka pembelian dapat dilakukan. Sebaliknya, jika rasio indikator RSI lebih dari 70, maka hal itu berarti sudah mengalami overbought, dan harga akan memiliki kemungkinan untuk dapat segera turun. Setelah tren pembalikan dikonfirmasi, maka penjualan dapat dilakukan.

Rasio pada level 50 adalah garis tengah yang memisahkan tren atas (Bullish) dan tren bawah (Bearish). Dalam tren naik, RSI biasanya akan berada di atas rasio 50, sedangkan dalam tren turun, indikator RSI akan berada di bawah rasio 50.

Sumber: Contoh MetaTrader 4 - Terminal Mini - EURUSD - Disclaimer: Grafik untuk instrumen keuangan dalam artikel ini adalah untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan saran trading atau ajakan untuk membeli atau menjual instrumen keuangan apa pun yang disediakan oleh Admiral Markets (CFDs, ETFs, Bagikan). Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

RSI Dua Periode Divergence

Terapkan periode RSI periode 5 pendek (RSI 5) di atas RSI periode 14 (RSI 14) yang lebih panjang (default) dan perhatikan adanya persilangan. Dengan RSI periode 14, ada saat dimana pasar tidak mencapai level oversold atau overbought sebelum terjadinya perubahan arah tren. Indikator RSI dengan periode yang lebih pendek lebih reaktif terhadap perubahan harga terbaru, sehingga indikator tersebut dapat menunjukkan tanda-tanda awal pembalikan.

Ketika indikator RSI 5 mulai melintas di atas indikator RSI 14, maka hal itu dapat menjadi tanda bahwa perubahan harga terbaru akan bergerak lebih tinggi. Sinyal beli kemudian dihasilkan pada kondisi ini, dan persilangan 5 vs 14 akan terjadi saat periode 5 (biru) mengalami oversold (di bawah 30).

Ketika RSI 5 mulai melintas ke bawah dan menjadi lebih rendah dari indikator RSI 14, maka hal itu berarti bahwa harga terbaru akan bergerak lebih rendah. Sinyal beli kemudian dihasilkan pada kondisi ini, dan persilangan 5 vs 14 akan terjadi saat periode 5 (biru) mengalami overbought (di atas 80).

Trader berpengalaman mungkin dapat menemukan bahwa kinerja trading mereka akan dapat menjadi lebih menguntungkan dengan menggabungkan strategi trading indikator RSI dengan Pivot Points .

Sumber: Contoh MetaTrader 4 - EURUSD - Grafik Per Jam ECN - Disclaimer: Grafik untuk instrumen keuangan dalam artikel ini adalah untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan saran trading atau ajakan untuk membeli atau menjual instrumen keuangan apa pun yang disediakan oleh Admiral Markets (CFDs, ETFs , Saham). Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Garis Tren RSI (Trendlines)

Hubungkan garis atas dan bawah pada grafik RSI dan trading pada trendline break (garis tren terlewati). Untuk menarik garis tren naik RSI, hubungkan tiga titik atau lebih pada garis RSI saat terjadi tren naik. Garis tren turun ditarik dengan menghubungkan tiga titik atau lebih pada garis RSI saat terjadi tren turun. Garis tren terlewati indikator RSI adalah petunjuk terhadap kelanjutan atau pembalikan harga.

Ingatlah bahwa garis tren terlewati pada indikator RSI, biasanya akan didahului oleh penembusan garis tren pada grafik harga. Hal itu akan menjadi sebuah peringatan di muka, dan peluang awal untuk melakukan trading.

Sumber: Contoh MetaTrader 4 - EURUSD - Grafik Per Jam ECN - Disclaimer: Grafik untuk instrumen keuangan dalam artikel ini adalah untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan saran perdagangan atau ajakan untuk membeli atau menjual instrumen keuangan apa pun yang disediakan oleh Admiral Markets (CFDs, ETFs , Saham). Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Divergensi Klasik RSI

Divergensi bearish RSI terbentuk ketika harga membentuk titik tinggi yang lebih tinggi, dan pada saat yang sama indikator RSI menurun, dan membentuk tinggi yang lebih rendah. Anda biasanya akan melihat divergensi RSI terbentuk di bagian atas pasar dengan kondisi bullish, dan kondisi ini juga dikenal sebagai pola pembalikan harga.

Trader biasanya mengharapkan adanya pembalikan harga saat divergensi RSI terbentuk. Hal ini adalah sebuah peringatan pembalikan di muka yang muncul di beberapa candlestick sebelum tren naik mengubah arah, dan menembus di bawah garis dukungan (support).

Sebaliknya, divergensi bullish RSI akan terbentuk ketika harga membentuk rendah yang lebih rendah, dan pada saat yang sama indikator RSI membentuk rendah yang lebih tinggi. Hal ini adalah sebuah tanda peringatan sebelum bahwa tren turun mengubah arah menjadi naik.

Divergensi RSI banyak digunakan dalam analisis teknis Forex. Beberapa trader lebih memilih menggunakan kerangka waktu yang lebih tinggi (H4, Harian) untuk trading menggunakan divergensi indikator RSI. Dengan menggunakan strategi ini, Anda dapat menemukan berbagai sinyal beli dan jual indikator RSI. Sumber: Contoh MetaTrader 4 - EURUSD - Grafik Harian ECN - Disclaimer: Grafik untuk instrumen keuangan dalam artikel ini adalah untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan saran trading atau ajakan untuk membeli atau menjual instrumen keuangan apa pun yang disediakan oleh Admiral Markets (CFDs, ETFs , Saham). Kinerja masa lalu tidak selalu merupakan indikasi kinerja masa depan.

Kesimpulan: Indikator RSI

Sangat mudah untuk dapat terjun ke dunia trading dengan bantuan indikator Forex RSI, sehingga para trader pemula sering memulai trading mereka tanpa menguji parameter yang berbeda, atau mengedukasi diri mereka sendiri tentang interpretasi yang tepat dari suatu indikator, hanya karena keinginan untuk mengambil keuntungan cepat.

Akibatnya, RSI telah menjadi salah satu indikator MT4 yang paling banyak disalahgunakan. Namun jika dipahami dan diterapkan dengan benar, indikator RSI memiliki kemampuan untuk tren harga, kondisi overbought atau oversold pasar, dan harga terbaik untuk masuk atau keluar dari perdagangan.

Indikator RSI dapat menunjukkan kerangka waktu perdagangan mana yang paling aktif, dan dapat memberikan informasi untuk menentukan level harga utama dari support dan resistance. Indikator RSI juga dapat memberikan Anda informasi tren, sinyal jual dan beli. Sangat penting bagi Anda untuk mempraktikkan strategi trading dengan indikator RSI pada akun demo terlebih dahulu, sebelum menerapkannya pada akun secara langsung.

Selain itu, strategi RSI juga dapat melengkapi setiap strategi trading Forex yang mungkin telah Anda gunakan.

***

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading bukanlah indikator yang pasti untuk kinerja saat ini atau di masa mendatang, karena keadaan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

TOP ARTIKEL
Indikator Aroon MetaTrader | Identifikasi Tren Pasar Forex
Ada berbagai macam indikator yang tersedia secara gratis di internet. Oleh karena itu, banyak pedagang merasa tidak aman di antara variasi ini dan takut bahwa mereka tidak akan memilih indikator yang tepat untuk membuat strategi perdagangan mereka sendiri.Untuk membantu Anda meningkatkan strategi at...
Sinyal Forex Harian
Forex signal trading atau sinyal forex ada untuk membantu Anda menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi dan membuat perjalanan trading Forex Anda lebih sukses. Apakah Anda seorang trader berpengalaman, atau trader Forex pemula, Anda akan mungkin membutuhkan sinyal Forex harian, karena ia membuat se...
Apa itu sentimen Pasar?
Artikel ini akan memberikan trader penjelasan lengkap tentang sentimen pasar dalam perdagangan Forex. Pembahasannya akan mencakup: Analisis sentimen, cara mendapatkan keuntungan dari sentimen pasar, berbagai jenis indikator sentimen yang tersedia di pasar, dan masih banyak lagi!Semua pedagang Forex...
Tampikan Semua