Apa Itu Resesi Ekonomi? | 3 Strategi untuk Menghadapi Resesi

Jitanchandra Solanki
14 Menit baca
Tahukah Anda apa itu resesi ekonomi? Dan bagaimana cara menghadapinya? Resesi ekonomi adalah penurunan aktivitas ekonomi yang signifikan dan berkepanjangan yang mempengaruhi semua sektor ekonomi. 

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu resesi ekonomi, apa penyebabnya, bagaimana pengaruhnya terhadap ekonomi dan pasar saham, cara menghadapinya, dan beberapa strategi efektif untuk melindungi diri Anda dari resesi.

Apa Itu Resesi Ekonomi?

Biro Riset Ekonomi Nasional memberikan definisi sebagai berikut:

Resesi ekonomi adalah "penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang tersebar di berbagai sektor ekonomi, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan".

Penurunan kegiatan ekonomi diukur oleh lima indikator berikut: produk domestik bruto nyata (PDB), pendapatan nyata, lapangan pekerjaan, produksi industri, dan penjualan ritel.

Banyak ekonom dan analis yang satu langkah lebih maju dalam mendefinisikan resesi sebagai ekonomi yang memiliki dua kuartal negatif, secara berturut-turut, dalam pertumbuhan PDB.

Ada indikator lain yang lebih terlihat jelas, seperti bisnis yang jatuh bangkrut, banyaknya penjualan di toko-toko karena pengeluaran konsumen yang rendah, penurunan harga rumah dan tingkat pengangguran yang tinggi.

Apa Penyebab Resesi Ekonomi?

Ada banyak penyebab resesi ekonomi. Beberapa dipicu oleh perang dan beberapa oleh kebijakan pemerintah.

Secara umum, resesi ekonomi disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam ekonomi yang perlu diperbaiki.

Sebagai contoh, penyebab resesi ekonomi 2008 adalah karena peningkatan yang tidak rasional di pasar perumahan. Semua orang berpikir bahwa harga rumah akan terus naik, yang menyebabkan banyak orang membeli rumah yang tidak mampu mereka beli. Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga rendah, yang mendorong lebih banyak pinjaman, dan juga didorong oleh pinjaman dengan suku bunga.

Lembaga keuangan menciptakan produk kompleks yang menggabungkan pinjaman baik dengan pinjaman buruk. Ketika orang-orang mulai gagal membayar pinjaman mereka, pasar panik, yang akhirnya menyebabkan kebangkrutan bank dan rencana bailout pemerintah senilai $700 miliar.

Sementara resesi 2008 disebabkan oleh kelebihan utang dalam perekonomian, resesi 2001 disebabkan oleh kenaikan harga aset dalam saham teknologi yang menyebabkan jatuhnya 'gelembung teknologi'.

Di masa lalu, setiap resesi memiliki keunikan tetapi ada beberapa kesamaan seperti suku bunga tinggi, gelembung harga aset, dan tingkat inflasi yang ekstrem.

Jika Anda ingin terhindar dari resesi berikutnya, langkah penting adalah memastikan Anda memiliki alat yang tepat untuk keuangan Anda. Salah satunya adalah MetaTrader 5 - platform trading multi-aset nomor 1 di dunia. Platform yang ditawarkan Admiral Market sepenuhnya GRATIS! Akses grafik unggul, analisis dan data pasar real-time gratis, widget trading terbaik yang pernah ada, dan masih banyak lagi. Klik banner di bawah ini dan unduh sepenuhnya GRATIS!

Platform multi-aset utama dunia


Bagaimana Resesi Ekonomi Mempengaruhi Pasar Saham?

Penting untuk dicatat bahwa pasar saham bukan merupakan indikator resesi ekonomi. Ini karena pasar saham mewakili pandangan investor tentang pendapatan masa depan dari perusahaan publik, bukan keadaan ekonomi.

Namun, dalam resesi, konsumen biasanya menghabiskan lebih sedikit uang, yang dapat menyebabkan PHK, yang dapat mempengaruhi profitabilitas atau pendapatan masa depan perusahaan. Inilah sebabnya mengapa biasanya ada tumpang tindih antara resesi ekonomi dan penurunan pasar saham.

Sebagai contoh, mari kita lihat resesi keuangan 2008 dan indeks pasar saham Dow Jones 30 (DJI 30), yang mewakili tiga puluh perusahaan Amerika dari berbagai sektor seperti Apple, Nike, McDonald's, dan lainnya.

Sumber: Admirals MetaTrader 5, DJI 30 Bulanan - Rentang data: dari 1 Mei 2005, hingga 15 Juni 2022, diakses pada 15 Juni 2022, pukul 13:56 BST. - Harap dicatat: Kinerja masa lalu bukan merupakan indikator hasil yang dapat diandalkan di masa depan.

Kotak merah muda pada grafik di atas menunjukkan penurunan Dow Jones 30 antara Oktober 2007 dan Maret 2009. Indeks turun secara signifikan selama periode ini dan mencapai titik terendah, setelah itu ekonomi mulai pulih kembali.

Ini karena selama resesi, bank sentral biasanya memotong suku bunga untuk menurunkan biaya pinjaman, dengan harapan perusahaan akan menggunakan modal itu untuk berinvestasi dalam pertumbuhan, inovasi, pekerjaan, dan sebagainya. Ide utamanya adalah mengembalikan ekonomi ke jalur pertumbuhan.

Memahami ini adalah langkah pertama dalam mempersiapkan resesi.

Cara Mempersiapkan Diri Menghadapi Resesi Ekonomi 

Bagi seorang trader - pemula atau profesional - salah satu opsi untuk mempersiapkan diri menghadapi resesi adalah pelatihan berkelanjutan, hal ini akan membuat trader memiliki pemahaman yang lengkap tentang produk keuangan.

Banyak orang percaya bahwa mencoba memilih waktu yang tepat ketika ekonomi memasuki resesi adalah cara paling penting untuk mempersiapkan diri menghadapinya. Faktanya, memiliki akses ke produk trading keuangan yang tepat untuk dapat memanfaatkan setiap pergerakan pasar utama jauh lebih penting.

Sebelum kita melihat beberapa strategi perdagangan tahan-resesi, inilah cara Anda dapat mulai mempersiapkan diri untuk resesi berikutnya:

1. Buka Akun Trading dengan Broker Teregulasi 

Di masa ketidakpastian ekonomi, seperti resesi, Anda memiliki kepercayaan diri bahwa broker Anda dapat melayani kepentingan terbaik Anda dan menjalankan yang kompeten. Broker yang diatur oleh regulator keuangan paling terkenal di dunia yang menawarkan tingkat stabilitas dan keamanan finansial yang lebih tinggi.

Admirals diatur oleh Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA), Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC), Komisi Sekuritas Yordania (JSC) dan Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC).

2. Pelajari tentang Contracts for Difference (CFD) untuk meraih keuntungan dari jatuhnya pasar

Ada berbagai manfaat dan risiko dalam melakukan trading menggunakan Contracts for Difference (CFD). Namun, CFD memungkinkan pengguna untuk berpotensi meraih keuntungan dari naik dan turunnya pasar.

Mempelajari cara kerja trading CFD dapat berguna di saat resesi di mana beberapa pasar jatuh dan yang lainnya meningkat, memberikan fleksibilitas yang diperlukan untuk trading selama resesi.

3. Gunakan platform trading yang mudah, cepat dan aman

Platform trading paling populer di dunia adalah MetaTrader (MetaTrader 4, MetaTrader 5, dan MetaTrader WebTrader) yang dapat diunduh oleh pengguna Admirals secara GRATIS. 

Baik Anda trading di PC, Android, atau sistem iOS, Anda dapat mengakses paket platform perdagangan MetaTrader dan menikmati fitur grafik canggih, beragam kelas aset untuk trading, data dan berita pasar gratis, serta berbagai macam indikator trading teknis dan fundamental.

4. Pelajari berbagai kelas aset seperti Forex, saham, komoditas, dan indeks

Ada berbagai jenis pasar untuk trading di pasar keuangan seperti Forex, Saham, Komoditas, Indeks, Obligasi dan mata uang kripto. Beberapa pasar ini dapat menunjukkan kecenderungan naik atau turun selama resesi. Misalnya aset safe-haven  yang diharapkan untuk mempertahankan nilainya bahkan ketika pasar keuangan global jatuh. Memiliki pemahaman tentang berbagai kelas aset yang dapat Anda perdagangkan dapat membantu Anda bersiap untuk berdagang pada saat resesi.

Anda dapat membuka akun demo trading GRATIS dengan Admirals dengan mengklik spanduk di bawah ini:

Akun Demo Bebas Risiko

Daftar akun demo online gratis dan kuasai strategi trading Anda

3 Strategi Trading Tahan Resesi Ekonomi

Setelah Anda menyiapkan akun trading real atau demo dan mengunduh platform trading MetaTrader, langkah selanjutnya dalam mempersiapkan resesi adalah membangun rencana trading dari kumpulan strategi trading tahan-resesi.

Kami akan berfokus pada tiga strategi tahan-resesi untuk berbagai pasar.

# 1 Diversifikasi Portofolio Saham Anda Menggunakan Rotasi Sektor

Bagi mereka yang memiliki portofolio saham, ada risiko bahwa saham-saham itu akan berkinerja buruk selama resesi. Beberapa investor mungkin akan mencoba melakukan lindung nilai dengan membuka posisi short pada CFD indeks. Tujuannya adalah bahwa setiap potensi keuntungan dari trading pasar yang turun akan mengimbangi kerugian dari penurunan itu dalam portofolio investasi.

Untuk mempersiapkan diri menghadapi resesi, investor dapat menggunakan strategi ‘rotasi sektor’. Ini adalah langkah untuk menyeimbangkan saham portofolio ke dalam sektor-sektor yang biasanya berkinerja baik.

Ambil contoh, dalam resesi ekonomi, sektor ’defensif’ seperti bahan pokok konsumen, utilitas dan kesehatan cenderung berkinerja lebih baik daripada sektor lainnya seperti barang pilihan konsumen, ritel, dll. Ini karena perusahaan-perusahaan tersebut menyediakan barang dan jasa yang akan tetap dibutuhkan oleh orang-orang terlepas dari apa yang terjadi pada ekonomi.

Investor juga bisa mencoba untuk mencari saham dengan imbal hasil dividen yang lebih tinggi. Jika Anda berinvestasi di suatu perusahaan, Anda berhak menerima dividen yang  pada dasarnya adalah sebagian dari keuntungan. Intinya, investor mencari saham dengan dividen terbaik untuk pendapatan.

Salah satu cara paling sederhana untuk mulai berinvestasi dalam saham adalah dengan membuka akun Invest.MT5  yang memungkinkan Anda untuk berinvestasi dalam saham dan ETF dari bursa saham terbesar AS melalui platform trading MetaTrader 5. Manfaat lain termasuk data pasar real-time gratis, update pasar premium, tidak ada biaya pemeliharaan akun, komisi transaksi rendah dan pembayaran dividen!

Investasi di berbagai instrumen top dunia

Ribuan saham dan ETF ada di ujung jari Anda

# 2 Shorting CFD Indeks Saham

Dengan Admirals Anda dapat trading di berbagai CFD indeks seperti Dow Jones 30 (DJI 30), DAX 30 Jerman (DAX 30), dan FTSE 100. Indeks pasar saham mewakili pilihan perusahaan publik terdaftar yang berbeda. Sebagai contoh, indeks Dow Jones 30 dihitung menggunakan harga penutupan dan kapitalisasi pasar dari 30 perusahaan Amerika. Perusahaan-perusahaan tersebut termasuk Apple, Boeing, Pfizer, Microsoft, Nike, Wal-Mart dan masih banyak lagi.

Karena perusahaan cenderung kesulitan pada saat resesi ekonomi, harga saham cenderung turun. Jadi, alih-alih membeli saham atau berinvestasi dalam indeks dengan harapan bahwa harga akan naik dan Anda akan menjual dengan untung, Anda dapat melakukan sebaliknya dengan trading CFD indeks saham.

Ketika harga saham individual jatuh, indeks yang menaunginya juga jatuh. Oleh karena itu, trader sering kali menjual atau ‘short’ indeks untuk berpotensi mendapatkan keuntungan dari penurunan harga.

CFD memungkinkan Anda untuk membuka trading ‘sell’, yang berarti Anda menjual CFD dengan harga lebih tinggi dengan harapan bahwa harga akan turun dan Anda dapat menutup trading dengan membelinya kembali di harga yang lebih rendah, dan meraih keuntungan dari perbedaan, harga.

Tentu saja, jika pasar naik, trader akan kehilangan uang sehingga manajemen risiko juga sangat penting untuk diterapkan.

Untuk trader pemula, lebih baik menjaga risiko rendah di awal dan menggunakan stop loss yang merupakan level order harga yang Anda tempatkan dalam tiket order trading Anda untuk secara otomatis keluar dari pasar pada harga tertentu untuk meminimalisasi kerugian. Untuk melakukan short pada CFD indeks, ikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Gunakan strategi trading untuk mengidentifikasi kemungkinan level entri, stop loss, dan target harga 
  2. Pilih indeks dalam platform MetaTrader dengan memilihnya di jendela Market Watch, klik kiri, tahan dan seret ke bagan dan lepaskan.
  3. Klik kanan pada grafik, pilih Trading -> New Order, atau tekan F9 pada keyboard Anda.
  4. Tiket order akan muncul dan trader dapat memilih jual atau beli.

Untuk mempelajari kapan harus menjual, trader dapat menggunakan berbagai alat seperti indikator teknis atau pola aksi harga. Dengan Admirals, Anda dapat trading berbagai CFD indeks seperti Dow Jones 30 (DJI 30), DAX 40, FTSE 100, dan lainnya.

CFD Saham dan ETF

Trading CFD Saham dan ETF dengan Admirals

# 3 CFD Emas

Emas adalah pasar yang populer bagi para trader dan investor pada masa ketidakpastian ekonomi. Hal ini karena status emas sebagai aset 'safe-haven'.

Sejarah emas kembali pada zaman kuno ketika emas digunakan sebagai bentuk mata uang. Dalam resesi keuangan 2008, investor keluar dari pasar saham demi pasar emas, seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini:

Sumber: Admirals MetaTrader 5, GOLD, Bulanan - Rentang data: Oktober 1999, hingga Juni 2022, diakses pada 15 Juni 2022. Harap dicatat: Kinerja masa lalu bukan merupakan indikator hasil yang dapat diandalkan di masa depan. 

Pada grafik di atas, kotak hijau muda menandai dimulainya tren naik harga emas pada paruh kedua tahun 2008 (yang turun pada awal krisis ekonomi) hingga rekor tertinggi yang dicapai emas pada September 2011. Meskipun harga emas mulai naik sebelum terjadinya krisis, tren naik hanya meningkat ketika resesi menyebabkan kebangkrutan perusahaan besar, dan bank mengambil keuntungan dari dana talangan dari pemerintah.

Dari semua logam mulia, emas adalah pasar terbesar dan menawarkan investor kesempatan untuk melakukan diversifikasi pada saat resesi ekonomi, serta trading posisi short dan long.

Bersiap untuk Resesi Ekonomi Berikutnya 

Tahukah Anda bahwa 2 dari 3 orang tidak siap menghadapi krisis ekonomi berikutnya? Hal ini cukup mengkhawatirkan mengingat pembicaraan yang berkembang tentang resesi yang ada di depan mata karena inflasi yang meroket dan kebijakan moneter bank sentral yang lebih ketat.

Ketakutan akan resesi yang akan segera terjadi tahun 2022 "menginfeksi" pasar saham. Pada saat yang sama, beberapa hari penurunan harga yang tajam menyebar ke pasar lain, seperti pasar untuk instrumen utang dan mata uang kripto.

Kemungkinan menaikkan suku bunga secara agresif tampaknya semakin nyata karena inflasi AS mencapai 8,6% di bulan Mei, tertinggi dalam 40 tahun. Situasi serupa diamati di Eropa.

Memiliki akses ke produk trading yang fleksibel, berbagai kelas aset dan platform trading yang cepat dan aman sangat penting dalam mempersiapkan diri untuk resesi berikutnya. Dengan Admiral Market Anda dapat melakukan:

  1. Trading dengan broker mapan yang diatur oleh empat regulator keuangan global.
  2. Akses platform perdagangan tercepat dan teraman dari MetaTrader di PC, Android dan iOS.
  3. Trading 24 jam sehari, lima hari seminggu.
  4. Dapatkan manfaat dari kebijakan perlindungan keseimbangan negatif untuk ketenangan pikiran.

Jika Anda merasa terinspirasi untuk mulai trading, atau artikel ini telah memberikan beberapa wawasan tambahan untuk pengetahuan trading Anda, Admirals menyediakan kemampuan untuk trading Forex dan CFD pada lebih dari 40 mata uang, dengan pembaruan pasar teranyar dan analisis teknis yang disediakan GRATIS! Klik banner di bawah ini untuk membuka akun Anda hari ini! 

Trading Forex & CFD

Dapatkan akses ke lebih dari 40 CFD pasangan mata uang, 24/5

Tanya Jawab Seputar Resesi

Apa penyebab resesi?

Resesi adalah hasil dari kombinasi beberapa alasan: kebijakan pemerintah, konflik bersenjata, penurunan harga aset, dll. Setiap resesi dalam perekonomian disebabkan oleh masalah yang berbeda.

Apa yang terjadi saat ekonomi mengalami resesi?

Ketika ekonomi memasuki resesi, ada penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi, pertumbuhan PDB nol atau negatif, kegagalan bisnis, penjualan dan pembelanjaan konsumen yang lebih rendah, penurunan harga rumah, dan tingkat pengangguran yang tinggi. 

 

Artikel menarik lainnya untuk Anda:

Tentang Admirals

Admirals adalah pialang Forex dan CFD yang telah memenangkan banyak penghargaan dan diatur secara global, menawarkan trading dengan lebih dari 8.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia: MetaTrader 4 dan MetaTrader 5. Mulai trading hari ini!

INFORMASI TENTANG MATERI ANALITIS:  

Data yang diberikan memberikan informasi tambahan mengenai semua analisis, perkiraan, prognosis, prakiraan, tinjauan pasar, pandangan mingguan atau penilaian atau informasi serupa lainnya (selanjutnya disebut "Analisis") yang dipublikasikan di situs web firma investasi Admirals SC Ltd yang beroperasi di bawah merek dagang Admirals SC Ltd (selanjutnya "Admirals SC Ltd") Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, harap perhatikan hal-hal berikut:    

  1. Ini adalah komunikasi pemasaran. Konten tersebut diterbitkan untuk tujuan informatif saja dan sama sekali tidak dapat ditafsirkan sebagai nasihat atau rekomendasi investasi. Ini belum disiapkan sesuai dengan persyaratan hukum yang dirancang untuk mempromosikan kemandirian penelitian investasi, dan tidak tunduk pada larangan berurusan sebelum diseminasi penelitian investasi.    
  2. Setiap keputusan investasi dibuat oleh setiap klien sendiri sedangkan Admirals SC Ltd tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kerusakan yang timbul dari keputusan tersebut, baik berdasarkan konten atau tidak.    
  3. Dengan maksud untuk melindungi kepentingan klien kami dan objektivitas Analisis, Admirals SC Ltd telah menetapkan prosedur internal yang relevan untuk pencegahan dan pengelolaan konflik kepentingan.    
  4. Analisis disusun oleh analis independen, Jitan Solanki (analis), (selanjutnya disebut “Penulis”) berdasarkan estimasi pribadi mereka.    
  5. Sementara setiap upaya yang wajar telah dilakukan untuk memastikan bahwa semua sumber konten dapat diandalkan dan bahwa semua informasi disajikan, sebanyak mungkin, dengan cara yang dapat dimengerti, tepat waktu, tepat dan lengkap, Admirals SC Ltd  tidak menjamin keakuratan atau kelengkapan apa pun informasi yang terkandung dalam Analisis.    
  6. Segala jenis kinerja instrumen keuangan masa lalu atau model yang ditunjukkan dalam konten tidak boleh ditafsirkan sebagai janji, jaminan, atau implikasi tersurat maupun tersirat oleh Admirals SC Ltd untuk kinerja di masa mendatang. Nilai instrumen keuangan dapat naik dan turun dan pelestarian nilai aset tidak dijamin.    
  7. Produk dengan leverage (termasuk kontrak untuk perbedaan) bersifat spekulatif dan dapat mengakibatkan kerugian atau keuntungan. Sebelum Anda mulai berdagang, harap pastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat
TOP ARTIKEL
Apa itu Dividen?
Tahukah Anda apa itu dividen? Pernahkah Anda mendengar tentang penyesuaian dividen pada indeks saham, dividen saham, ataupun cara menghitung dividen saham? Jika tidak dan Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang investasi yang menguntungkan dengan dividen, silakan ikuti artikel ini. Pada...
Bagaimana Cara Trading Emas Online?
Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang cara trading emas online?Trading emas sudah dimulai sejak zaman kekaisaran romawi saat ia digunakan sebagai mata uang. Emas utamanya digunakan untuk produksi perhiasan – juga sebagai kendaraan investasi di mana sekarang individu dapat membeli dan menjual ema...
Panduan Investasi Saham Tembaga
Ketika orang berpikir untuk melakukan trading atau berinvestasi dalam logam, pasti pikiran mereka pertama-tama akan beralih ke emas dan perak bahkan sebelum mempertimbangkan jenis lainnya seperti, si logam merah, tembaga.Meskipun saham sector tembaga tidak memiliki posisi atau daya tarik yang sama d...
Tampikan Semua