Diversifikasi Portofolio : Pengertian, Cara, Tips dan Contohnya

Roberto Rivero
10 Menit baca

Apa itu diversifikasi portofolio? Diversifikasi portofolio adalah cara untuk mengatasi risiko dengan membagi modal Anda atas berbagai investasi yang berbeda-beda. Dalam artikel ini, kami akan memberikan pengertian diversifikasi portofolio, menjelaskan bagaimana ia mengurangi risiko dan berbagi tips tentang cara membangun portofolio yang terdiversifikasi.

Apa itu Diversifikasi Portofolio? 

Pernahkah Anda mendengar pepatah “jangan menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang?” – pada dasarnya ini adalah prinsip di balik diversifikasi portofolio.

Portofolio yang terdiversifikasi dengan baik terlihat memadukan beragam investasi ke dalam satu portofolio tunggal. Alih-alih seorang investor mempertaruhkan semua uang mereka di satu perusahaan, satu industri atau satu jenis aset, secara umum diterima bahwa jauh lebih bijak untuk membuat portofolio terdiversifikasi sebagai cara untuk mengurangi risiko secara keseluruhan.

Bagaimana Diversifikasi Portofolio Mengurangi Risiko?

Cara diverifikasi portofolio mengurangi risiko cukup intuitif, tetapi mari kita lihat contoh sederhana untuk mendemonstrasikan logika di balik ide tersebut.

Katakanlah Anda ‘menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang’ dan menginvestasikan semua modal Anda ke dalam saham satu perusahaan. Jika perusahaan itu gagal dan bangkrut, hal yang sama akan terjadi pada  investasi Anda dan Anda mungkin kehilangan semua uang Anda.

Sekarang, bayangkan bahwa alih-alih mengambil langkah di atas, Anda mengambil modal yang tersedia dan menginvestasikannya secara merata di 20 saham berbeda. Jika satu perusahaan bangkrut, secara alami, portofolio Anda akan merasakan ketegangan, tetapi Anda masih akan memiliki 19 saham lain, yang bahkan mungkin berakhir mengimbangi kerugian Anda dari satu investasi Anda yang gagal.

Sementara portofolio yang terdiversifikasi dengan baik dapat membantu meminimalkan risiko, ia tidak akan sepenuhnya menghilangkan risiko. Semua uang yang diinvestasikan di pasar keuangan berisiko untuk merugi. Tujuan dari diversifikasi portofolio adalah untuk membantu mengurangi risiko, tetapi ia harus digunakan sebagai bagian dari strategi manajemen risiko yang lebih luas.

Mengapa Diversifikasi Portofolio itu Penting?

Diversifikasi portofolio penting karena ia mengurangi kesempatan satu faktor merugikan berdampak negatif, atau menghapus keseluruhan portofolio Anda.

Investasi yang sukses adalah tentang membangun kekayaan dalam jangka panjang, Anda tidak dapat sukses dalam jangka panjang jika Anda mengalami kerugian yang sangat parah yang menghapus portofolio Anda. Diversifikasi dapat membantu menghindari hal ini.

Sementara portofolio yang terdiversifikasi dengan baik mungkin tidak memiliki potensi pengembalian yang berkaitan dengan memilih satu yang saham yang mengubah hidup, peluang untuk memilih saham seperti itu sangat kecil.

Lagi pula, pada dasar yang disesuaikan dengan risiko – misal, tingkat pengembalian saat memperhitungkan jumlah risiko yang diambil – portofolio terdiversifikasi dianggap mengungguli portofolio  yang tidak terdiversifikasi.

Jika Anda seorang trader pemula, maka sebelum trading langsung di pasar keuangan, kami menyarankan Anda memulai dengan akun demo bebas risiko. Anda dapat membuka akun demo dengan Admirals sepenuhnya gratis dan trading di lingkungan trading virtual sampai Anda siap untuk membuka akun live.

Akun Demo Bebas Risiko

Daftar akun demo online gratis dan kuasai strategi trading Anda

Cara Membangun Portofolio yang Terdiversifikasi

Ada banyak cara untuk melakukan diversifikasi portofolio untuk berupaya mengurangi risiko di seluruh investasi Anda. Mari kita lihat beberapa cara berbeda untuk melakukan hal ini.

Diversifikasi Antar Industri

Investor dapat memilih untuk melakukan diversifikasi portofolio di berbagai industri, dalam upaya mengimbangi risiko terkait industri-industri tersebut.

Contohnya, saham perusahaan yang memproduksi minyak akan cenderung naik nilanya ketika harga minyak naik. Sebaliknya, saat harga minyak turun, harga saham perusahaan ini juga cenderung turun.

Oleh karena itu, jika Anda memiliki saham minyak dan ingin melakukan diversifikasi portofolio untuk mengurangi risiko dari turunnya harga minyak, Anda dapat berinvestasi di industri yang memiliki hubungan terbaik dengan harga minyak.

Contohnya industri penerbangan. Ketika harga minyak naik, saham penerbangan cenderung turun, karena harga tiket naik yang kemudian mengurangi permintaan untuk perjalanan udara. Sebaliknya, harga minyak yang lebih murah berarti perjalanan lebih murah, permintaan lebih tinggi dan, secara teori, harga saham lebih tinggi.

Diversifikasi Antar Perusahaan

Diversifikasi tidak harus antara industri berbeda, juga bisa masuk akal untuk melakukan diversifikasi di industri yang sama di berbagai perusahaan.

Misal, melanjutkan dengan contoh kami sebelumnya, jika Anda merasa bullish pada sektor minyak, alih-alih mengalokasikan semua modal Anda untuk membeli saham di Shell, Anda mungkin ingin memecah modal tersebut antara Shell dan BP.

Dengan cara ini, jika sesuatu terjadi yang secara khusus berdampak negatif terhadap harga saham Shell – skandal perusahaan, misalnya – investasi Anda di BP akan tetapi tidak terpengaruh dan bahkan mungkin diuntungkan dari apa yang terjadi pada Shell.

Diversifikasi Internasional

Tidak perlu dikatakan lagi bahwa kesehatan ekonomi dan kinerja aset yang berada di ekonomi tersebut sangat berkaitan.

Oleh karena itu, alih-alih menginvestasikan secara eksklusif di satu negara, banyak investor memilih untuk melakukan diverifikasi portofolio di beberapa negara berbeda untuk mengimbangi risiko dari satu pasar negara yang berkinerja buruk.

Diversifikasi di Berbagai Kelas Aset

Kelas aset berbeda sering kali beraksi berbeda terhadap peristiwa dan oleh karena itu, alih-alih fokus semata-mata pada pasar saham, banyak investor memilih untuk melakukan diversifikasi di berbagai berbeda seperti obligasi.

Pendekatan tradisional untuk diversifikasi aset adalah 60/40 – 60% portofolio dialokasikan di saham dan 40% di obligasi. Namun, rasio yang tepat akan bergantung pada setiap investor, tujuan dan profil risiko mereka. Untuk investor muda, misalnya, mungkin lebih masuk akal untuk memiliki eksposur yang lebih tinggi ke saham.

Sementara obligasi pada umumnya akan mengurangi pengembalian portofolio Anda secara keseluruhan, mereka dianggap investasi berisiko rendah dibandingkan dengan saham dan oleh karenanya, akan mengurangi risiko profil portofolio Anda secara keseluruhan. Lebih lanjut, pembayaran kupon reguler dapat menghasilkan aliran pendapatan tambahan yang baik.

MetaTrader 5 - platform trading multi-aset nomor 1 di dunia. Platform yang ditawarkan Admirals sepenuhnya GRATIS! Akses grafik unggul, analisis dan data pasar real-time, widget trading terbaik yang pernah ada, dan masih banyak lagi. Klik banner di bawah ini dan unduh sepenuhnya GRATIS! 

Platform multi-aset utama dunia


3 Tips Diversifikasi Portofolio

Dalam sesi ini, kita akan berbagi tiga tips yang akan membantu Anda melakukan diversifikasi portofolio pada tahun 2022 ini.

Cari Korelasi Rendah atau Negatif

Korelasi mengukur hubungan antara dua variabel. Korelasi positif berarti bahwa dua variabel bergerak dalam arah yang sama, sementara korelasi negatif artinya mereka bergerak dalam arah berlawanan.

Ketika melakukan diversifikasi portofolio, idealnya Anda ingin menemukan investasi yang memiliki korelasi rendah – misal hubungan antara pergerakan harga yang minim – atau korelasi negatif, sehingga kerugian pada satu investasi akan berpotensi diimbangi oleh investasi lain.

Bagaimana mengetahui korelasi antar aset? Beberapa akan sangat logis. Perusahaan yang beroperasi di industri yang sama kemungkinan akan berkorelasi sangat positif, dan kami telah memberikan contoh di atas – perusahaan penerbangan dan minyak – industri yang bisanya berkorelasi negatif.

Satu cara untuk memeriksa korelasi historis antara aset adalah dengan menggunakan matriks korelasi. Di bawah ini adalah gambar Matriks Korelasi Admirals yang termasuk dalam plug in MetaTrader Supreme Edition untuk MT4 dan MT5.

Sumber: Admirals MetaTrader Supreme EditionMatriks Korelasi. Tanggal Diambil: 15 September 2022.

Korelasi diukur antara +100 dan -100, dengan +100 menyiratkan kemungkinan korelasi positif terkuat dan -100 kemungkinan korelasi negatif terkuat. Skor 0 akan mengindikasikan tidak adanya korelasi apa pun. Dalam contoh di atas, Matriks Korelasi menganalisis data harga historis untuk sejumlah aset selama 200 hari sebelumnya.

Melaui informasi ini, kita dapat melihat bahwa selama periode ke belakang, Shell dan BP memiliki korelasi positif yang kuat (+96), sementara Shell dan Disney memiliki korelasi negatif yang kuat (-90). Amazon dan Apple memiliki korelasi terendah (-1), menyiratkan bahwa hampir tidak ada hubungan antara harga saham mereka selama periode yang diperiksa.

Plugin Admirals Supreme Edition yang menawarkan profesional trader kemampuan untuk meningkatkan pengalaman trading emas mereka secara signifikan. Dengan plugin yang eksklusif, namun GRATIS ini, Anda dapat memperoleh akses ke dalam fitur-fitur tambahan seperti korelasi matriks, data pasar terbaru secara real time dan pengetahuan dari para ahli trading profesional dan alat terkemuka lainnya.

Dapatkan semua ini dan masih banyak lagi cukup dengan klik banner di bawah ini dan mulai unduh secara GRATIS! 

MetaTrader Supreme Edition eksklusif

Unduh suite plugin paling kuat untuk trading platform favorit Anda!

Pertimbangkan untuk Investasi di Properti

Investor yang tengah berupaya untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi dengan baik harus serius mempertimbangkan investasi di properti. Pasar properti cenderung berkinerja berbeda dengan kelas aset utama lainnya, membuatnya kandidat ideal dalam portofolio yang terdiversifikasi dengan baik.

Real Estate Investment Trusts (REIT) adalah cara mudah dan efektif mendapat eksposur ke pasar properti tanpa harus membeli real estat fisik.

REIT menggunakan kumpulan uang investor untuk memperoleh, mengembangkan dan biasanya mengelola pendapatan tang dihasilkan properti – seperti pusat perbelanjaan, kompleks apartemen, dan bangunan perkantoran. Akibatnya, REIT memungkinkan investor untuk menikmati banyak manfaat terkait kepemilikan jenis properti ini tanpa benar-benar memiliki properti itu sendiri.

Selanjutnya – untuk menikmati status REIT, yang memberikan keuntungan pajak pada perusahaan – REIT diwajibkan untuk mendistribusikan proporsi tinggi (90% di Inggris dan AS) dari pendapatan kena pajak mereka sebagai dividen kepada pemegang saham.

Namun, sementara rasio pembayaran dividen yang tinggi ini mungkin menarik dari sudut pandang penghasilan, ia meninggalkan REIT dengan sebagian kecil dari pendapatannya untuk menginvestasikannya kembali ke perusahaan untuk pertumbuhan masa depan. Oleh karena itu, meskipun beberapa REIT mungkin memiliki pengembalian dividen yang menarik, mereka tidak selalu menjadi pilihan terbaik bagi investor yang mencari pertumbuhan modal.

Pertimbangkan reksadana

Membuat portofolio yang terdiversifikasi mungkin terlihat sebagai hal yang sulit dilakukan – khususnya bagi mereka yang bukan ahli di pasar keuangan dan tidak memiliki waktu untuk tanpa henti melakukan penelitian tentang investasi yang berbeda.

Satu cara mudah, efektif dan murah dalam melakukan diverifikasi portofolio adalah dengan dana menggunakan reksadana atau Exchange-Traded Funds (ETF). Sebuah dana mengumpulkan uang investor untuk membeli berbagai macam aset, artinya bahwa hanya dengan satu investasi, investor dapat secara instan mencapai tingkat diversifikasi tertentu.

Ada berbagai macam dana yang bereda untuk investor pilih, satu pilihannya adalah reksadana indeks, yang secara pasif melacak indeks yang mendasarinya. Contohnya, reksadana indeks S&P 500 yang melacak S&P 500 dengan membeli saham di perusahaan-perusahaan yang terdaftar di indeks tersebut. Oleh karena itu, dari satu investasi ini, investor akan mendapatkan eksposur ke 500 perusahaan terbesar yang terdaftar di AS.

Kesimpulan

Semoga artikel kami ini telah berhasil mendemonstrasikan pentingnya diversifikasi portofolio dan Anda mendapat wawasan tambahan dari tips kami tentang cara membangun portofolio yang terdiversifikasi. 

Sementara prospek untuk menciptakan portofolio yang terdiversifikasi mungkin terlihat membingungkan, ini adalah cara penting untuk melindungi diri Anda dari risiko. Selain itu, dengan reksadana dan ETF, diversifikasi portofolio Anda tidak harus merepotkan seperti kelihatannya.

Akun Invest.MT5 dari Admirals memungkinkan Anda untuk berinvestasi di lebih dari 2.500 saham dan 300 ETF dari bursa saham terbesar AS! Manfaat lainnya termasuk:

  • Membuka akun dengan deposit minimum hanya €1
  • Biaya transaksi yang kompetitif dan tidak ada biaya pemeliharaan akun
  • Gratis menggunakan platform trading terkenal dunia MetaTrader 5

Klik banner di bawah ini untuk membuka akun:

Investasi di berbagai instrumen top dunia

Ribuan saham dan ETF ada di ujung jari Anda

Tanya Jawab Seputar Diversifikasi Portofolio

Apa itu diversifikasi portofolio?

Diversifikasi portofolio adalah cara untuk mengatasi risiko dengan membagi modal Anda atas berbagai investasi yang berbeda-beda.

Mengapa diversifikasi portofolio penting?

Diversifikasi portofolio penting karena ia mengurangi kesempatan satu faktor merugikan berdampak negatif, atau menghapus keseluruhan portofolio Anda.

Artikel menarik lainnya untuk Anda:

Tentang Admirals

Admirals adalah broker Forex dan CFD yang telah memenangkan banyak penghargaan dan diatur secara global, menawarkan trading dengan lebih dari 6.000 instrumen keuangan melalui platform trading paling populer di dunia. Mulai trading hari ini!

***

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh diartikan sebagai saran investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau rekomendasi untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Harap dicatat bahwa analisis trading bukanlah indikator yang pasti untuk kinerja saat ini atau di masa mendatang, karena keadaan dapat berubah seiring berjalannya waktu. Sebelum membuat keputusan investasi, Anda harus mencari nasihat dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.

TOP ARTIKEL
Apa itu Trading Arbitrase Forex?
Trading Forex adalah tentang usaha untuk mendapatkan keuntungan dengan mengantisipasi arah harga pasangan mata uang. Tetapi bagaimana jika Anda bisa mendapatkan keuntungan dari pasar Forex tanpa harus melakukan hal ini? Faktanya, terdapat sejumlah strategi trading 'netral bebepasar’. Arbitrase forex...
Trading Keputusan Suku Bunga The Fed
Tahukah Anda bahwa pengumuman tingkat dana The Fed bisa dibilang acara yang paling banyak ditonton dan diperdagangkan di antara trader dan investor di seluruh dunia? Keputusan suku bunga The Fed tidak hanya berdampak pada ekonomi AS tetapi juga ekonomi global. Ia juga berdampak besar dan...
Apa Itu Hedge Fund? Strategi Trading Hedge Fund Paling Populer
Hedge fund bisa menjadi investasi yang sangat menguntungkan jika dikelola dengan seksama. Untuk melakukannya, para manajer hedge fund menggunakan sejumlah strategi trading yang akan kami telaah sehingga Anda juga bisa belajar darinya. Bagi setiap individu yang sedang mencari tempat untuk...
Tampikan Semua